spot_img
Jumat 12 Agustus 2022
spot_img
More

    Mahfud MD Klaim Kantongi Dokumen Intelijen soal Brigadir J, Apa Isinya?

    JAKARTA,FOKUSJabar.id: Menko Polhukam Mahfud MD mengaku, memiliki sejumlah dokumen terkait kasus penembakan antar polisi yang menewaskan Brigadir J.

    Dokumen tersebut ia dapatkan dari intelijen serta beberapa dokumen dari institusi lain.

    Mahfud mengatakan, sebagai pengawal kebijakan, pihaknya tentu memiliki beberapa dokumen penting. Selain dokumen dari intelijen, Mahfud juga mengklaim memiliki dokumen Kompolnas dan BNPT.

    “Saya punya tatanan lengkap dari keluarga ada, dari intelijen ada, dari purnawirawan polisi ada, dari Kompolnas ada, dari Komnas HAM ada, dari LPSK ada, dari sumber-sumber perorangan di Densus juga BNPT,” kata Mahfud MD di Kantor Kemenko Polhukam, Rabu (3/8/2022).

    BACA JUGA: Waduh, Ditemukan Satu Pasien Suspek Cacar Monyet di Semarang

    Meski memiliki seluruh dokumen itu, kata Mafhud, berkas tersebut bukan untuk mempengaruhi proses hukum yang berjalan.

    Dia menyebut dokumen itu hanya digunakan untuk mengambil pandangan terkait kasus Brigadir J untuk dijadikan pernyataan atau sudut pandang Kemenko Polhukam.

    “Saya tanya semua dan tentu saya punya pandangan nantinya, tetapi pandangan saya ini tidak akan mempengaruhi proses hukum yang sekarang sedang berjalan,” kata dia, seperti dilansir IDN.

    Eks Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini juga menilai perjalanan proses hukum oleh pihak kepolisian sudah berjalan baik.

    Menurutnya, Kapolri sudah responsif dengan membentuk tim khusus (timsus) dan menonaktifkan Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo guna berlangsungnya penyelidikan.

    “Saya katakan, kemajuan-kemajuan sudah, karena kasus itu terjadi tanggal 8, baru diumumkan tanggal 11. Wajar orang ribut, lalu Kapolri responsif dengan membentuk timsus,” katanya.

    Mahfud menilai kasus penembakan ini tak hanya kasus kriminal. Menurutnya ada unsur psiko politis dan hierarki, karena kasus tersebut menyeret nama Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo.

    “Maaf ini tidak sama dengan kriminal biasa, sehingga memang harus bersabar karena ada psiko hierarki, ada juga psiko politisnya. Sehingga kita semua harus sabar menunggu proses di kepolisian,” kata Mahfud.

    Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri langsung memeriksa Bharada E sebagai tersangka kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

    Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Pol Andi Rian Djajadi mengatakan, Bharada E akan langsung ditahan setelah menjalani pemeriksaan malam ini. Penetapan tersangka dilakukan setelah pihaknya memeriksa 42 saksi dan melakukan gelar perkara.

    Bharada E disangkakan Pasal 338 Jo 55, dan 56 KUHP.

    “Bharada E ada di Bareskrim di Pidum, setelah ditetapkan tersangka tentu akan dilanjutkan dengan pemeriksaan sebagai tersangka, dan langsung akan kita tangkap dan kita tahan,” kata Andi di Mabes Polri.

    (Agung)

    Berita Terbaru

    spot_img
    spot_img