spot_img
Rabu 19 Juni 2024
spot_img
More

    Jabar Perkuat Jaringan Pembiayaan Perubahan Iklim di Forum Internasional

    DENPASAR,FOKUSJabar.id: Sekretaris Daerah Provinsi Jabar Herman Suryatman hadir dalam forum internasional ‘World Economic Forum G20 Bali Global Blended Finance Alliance Dialog’ di United in Diversity Bali Campus, Minggu (19/5/2024).

    Forum tersebut merupakan tindak lanjut dari KTT G20 dengan isu pembiayaan campuran internasional untuk perubahan iklim dan menjaga sumber daya alam.

    Sekda Herman mengatakan, forum tersebut sangat penting karena akan mempermudah Pemprov Jabar dalam membangun jejaring internasional untuk menyelesaikan persoalan perubahan iklim.

    BACA JUGA: Dapat Dukungan Dari Aisyiyah Jabar, Reza Arfah Siap Maju di Pilwalkot Bandung 2024

    “Luar biasa kami bisa menambah wawasan dan lebih jauh lagi kami bisa bangun networking dengan berbagai stakeholders baik lokal maupun internasional,” katanya.

    Herman menuturkan, perubahan iklim merupakan tantangan besar yang harus diantisipasi semua pihak termasuk dari segi pendanaannya. 

    “Bagaimana kita mengakses, mencari pembiayaan campuran tentu bisa dari pemerintah, private sector, bisa juga dari filantropi dan berbagai donor untuk membiayai proses pembangunan berkelanjutan,” katanya.

    “Tentu dalam konteks kami di daerah ini harus dikolaborasikan juga dengan partisipasi masyarakat karena pembiayaan campuran dari berbagai multi-stakeholders tanpa partisipasi masyarakat akan sangat sulit,” kata dia menambahkan.

    BACA JUGA: Rakor Pengelola Pendapatan Se-Jabar, Dedi Taufik Ingatkan Pentingnya Visi Jangka Panjang

    Usai menghadiri forum ini, Herman menyebut akan langsung ditindaklanjuti di tingkat Jabar. Selain Herman, turut hadir pula Sekda Kabupaten Bandung dan Sekda Kabupaten Sumedang. Forum dibuka resmi oleh Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

    “Forum ini sangat bagus bagaimana kita berdiskusi terkait dengan pembiayaan campuran internasional untuk perubahan iklim dan menjaga sumber daya alam. Tentu harus ditindaklanjuti di daerah,” pungkas Herman.

    (Budiana Martin/Anthika Asmara)

    Berita Terbaru

    spot_img