spot_img
Minggu 14 April 2024
spot_img
More

    Bey Machmudin Tegaskan ASN Jaga Harus Netralitas Pada Pemilu 2024

    BANDUNG,FOKUSJabar.id: Pj Gubernur Jawa Barat (Jabar) Bey Machmudin mengingatkan ASN agar menjaga pribadi maupun institusi tetap netral pada Pemilu Serentak 2024. 

    Pada 14 Februari 2024 rakyat akan memilih presiden dan wakil presiden, serta legislatif yang terdiri dari DPR, DPD, dan DPRD. 

    Sementara 27 November 2024, rakyat akan memilih kepala daerah baik itu gubernur, bupati, maupun wali kota. 

    Hal itu dikatakan Bey saat memimpin Rakor Cipta Trantibum Pemilu 2024 Se-Jawa Barat di Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (16/10/2023). 

    BACA JUGA: Kirab Pemilu 2024, KPU Banjar: Waspada Politik Uang, Hoax dan Black Campaign

    “Saya berharap para ASN memahami betul arti netralitas, mana yang boleh dan mana yang tidak. Netralitas bukan berarti kita tidak boleh menegakkan aturan. Jadi selain tidak memihak, kita harus berani tidak memberikan dukungan serta berani menegakkan aturan,” ujar Bey. 

    Dengan prinsip netralitas, Bey berharap ASN dapat menyikapi situasi politik dengan tidak terpengaruh atau mempengaruhi pihak lain untuk melakukan kegiatan yang mengarah pada keberpihakan atau ketidaknetralan. 

    Pada saat bersamaan, Bey meminta Badan Pengawas Pemilu menegakkan aturan dengan lebih tegas. Berbagai pelanggaran pemilu merupakan tanggung jawab Bawaslu untuk menertibkan. 

    “Memang ranahnya Bawaslu. Aturan-aturan sudah jelas, sudah ada SKB 5 menteri dan surat edaran,” kata Bey. 

    Bey juga berharap aset pemerintah provinsi serta kabupaten dan kota berupa gedung tidak disalahgunakan untuk kepentingan kampanye. 

    Maka pemda agar dapat membuat aturan tertulis gedung mana yang boleh dan tidak dipergunakan. Termasuk, aset pemerintah tidak boleh dipakai kampanye politik. 

    “Apakah perlu ada surat pernyataan berkekuatan hukum dari pemohon bahwa tidak ada kampanye,” kata Bey. 

    Bey berpesan agar kolaborasi, koordinasi, dan sinergi antara Pemprov, pemda kabupaten dan kota, KPU dan Bawaslu diperkuat. 

    Sementara itu, Ketua Bawaslu Jabar Zacky M. Zam Zam mengatakan peserta pemilu yang telah memiliki legitimasi secara hukum sebanyak 18 parpol. 

    Sebagai peserta pemilu diberikan keleluasaan dalam pra tahapan kampanye atau sosialisasi. 

    Dalam sosialisasi ada dua yang diperbolehkan, yaitu sosialisasi terkait alat peraga sosialisasi (APS) dan pendidikan politik internal partai politik. 

    Alat peraga sosialisasi yang teridentifikasi di Peraturan KPU Nomor 15 Tahun 2023 adalah bendera partai politik yang mencerminkan satu nomor urut partai politik dan simbol partai politik. 

    Agar proses sosialisasi dan pendidikan politik internal parpol tidak menimbulkan kegaduhan, Bawaslu kolaborasi dengan Satpol PP. 

    Aksi yang dilakukan pengamanan pada masa kampanye, penertiban brosur, bendera, dan spanduk di sepanjang jalan dan fasilitas umum. 

    BACA JUGA: Jadi Tuan Rumah Hari Santri, Bey Machmudin Sebut Kota Tasikmalaya Rukun dan Damai

    Kemudian, pembersihan alat peraga kampanye bersama sama dengan Bawaslu yang dipasang tidak sesuai ketentuan yang berlaku seperti gedung perkantoran pemerintah, tempat ibadah, lembaga pendidikan. 

    Lalu, pembersihan alat peraga yang berisi ujaran kebencian, hoaks, menghina SARA, menghasut dan mengadu domba masyarakat, mendorong partisipasi untuk sukses pemilu serta menjaga netralitas ASN. 

    (Budiana Martin/Anthika Asmara)

    Berita Terbaru

    spot_img