spot_img
Jumat 12 Agustus 2022
spot_img
More

    Pengacara Sebut Pankreas dan Kantung Kemih Brigadir J Hilang

    JAKARTA,FOKUSJabar.id: Pengacara keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak embali mengungkap kejanggalan yang ditemukan di tubuh Brigadir J, Selasa (2/8/2022).

    Kamaruddin mengatakan, ada organ dalam Brigadir J yang hilang. Hal itu ia sampaikan saat melengkapi berita acara pemeriksaan (BAP) di Bareskrim Polri..

    “Kemudian ada juga pankreas diduga hilang atau tidak ditemukan, demikian juga kantung kemih diduga hilang atau tidak ditemukan,“ kata Kamaruddin.

    Kamaruddin menyebut kesimpulan sementara dari hasil autopsi yang ia dapat, bahwa Brigadir J ditembak dari jarang dekat. Sebab, ditemukan luka tembak di belakang kepala tembus hingga hidung.

    Kemudian, luka tembak dari leher ke bibir bawah kiri dan luka tembak di dada kiri hingga tembus ke belakang.

    BACA JUGA: Terbesar Sepanjang Sejarah, Kasus Surya Darmadi Rugikan Negara Hingga Rp78 Triliun!

    “Dengan tegak lurus tidak miring, kemudian di tangan sebelah kanan,” kata dia, seperti dilansir IDN.

    Kamaruddin juga menyebut, luka-luka yang diduganya akibat sayatan bukan tembakan. Di antaranya ada luka menganga di bahu dan luka lebam di tulang rusuk kanan dan kiri.

    “Jari-jari tangan dipatah-patahin sama luka terbuka di jari manis kemudian di kaki di lipatan kaki ini, di bawah pergelangan kaki. Kemudian otak pindah dari atas ke dalam dada,” papar Kamaruddin.

    Selain soal luka, Kamaruddin juga kembali mempertanyakan keberadaan handphone yang dimiliki dan pakaian yang dikenakan mendiang Brigadir J kepada penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum. Namun, penyidik disebut tidak berani memberikan jawaban.

    “Kita juga bertanya tentang apakah handphone daripada almarhum Brigadir Polisi Nofriansyah Yosua Hutabarat sudah ketemu atau belum, mereka semua tidak ada yang berani menjawab,”katanya.

    Kamaruddin mengatakan, mengetahui di mana baju Brigadir J adalah hal penting. Sebab, hal itu bisa membuktikan adanya peristiwa tembak-tembakan.

    “Kalau ditembak berati bajunya bolong dan berdarah kalau ditembak dari belakang, otaknya darahnya bercucuran kena ke baju. Kemudian dilukai di pundak kanan tentu bajunya juga rusak karena sampai luka terbuka, apakah itu karena golok atau, sayatan kita belum tahu. Dengan ada bajunya, akan ketahuan. Karena dia (Brigadir J) luka terbuka akan berdarah,” ujarnya.

    Kamaruddin menuding baju Brigadir J sudah dikuasai penyidik. Ia menduga baju itu ada di rumah dinas atau di RS Polri.

    “Kalau RS Polri menghilangkan baju itu, apa kepentingan dokter-dokter itu? Apakah Brigadir J dibawa ke RS dalam kondisi telanjang kan tidak mungkin. Atau mungkin bajunya dibuka di rumah dinas? Karena itu baju dan HP adalah barang bukti yang sangat perlu,” kata dia.

    (Agung)

    Berita Terbaru

    spot_img
    spot_img