Untuk DOB, DPRD Dan Gubernur Jabar Lakukan Persetujuan

0
113
Persetujuan Bersama
Wakil Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat, H. Oleh Soleh

TASIKMALAYA,FOKUSJabar.id: Persetujuan bersama antara DPRD Provinsi Jabar dengan Gubernur Jabar tentang Pembentukan daerah persiapan Kabupaten Tasikmalaya selatan, Kabupaten Cianjur Selatan dan Kabupaten Garut Utara, telah terwujud.

Persetujuan bersama dengan nomor 1236/OD.02/DPRD dan 02/HUB.03.10.03/PEMOTDA, ditandatangani pada Kamis (12/5/2022) oleh ketua beserta jajaran pimpinan DPRD Provinsi Jabar dan Gubernur Jabar, Ridwan Kamil.

Selain menyangkut kesiapan Pemprov Jabar untuk memberikan dukungan dana dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah persiapan, dalam kesepakatan bersama itu juga, diuraikan tentang luas dan cakupan wilayah, jumlah penduduk minimal, batas wilayah, serta lokasi ibukota daerah persiapan.

BACA JUGA : Wali Kota Bandung Minta DKPP Perketat Jalur Lalu Lintas Hewan Ternak 

Untuk daerah persiapan Kabupaten Tasikmalaya Selatan mencakup 10 kecamatan dengan lokasi ibukotanya di Kecamatan Karangnunggal.

Kemudian daerah persiapan Kabupaten Cianjur Selatan mencakup 14 kecamatan dengan lokasi ibukotanya di Kecamatan Sindangbarang.

Adapun untuk daerah persiapan Kabupaten Garut Utara, mencakup 11 kecamatan. Untuk lokasi ibukota yaitu Kecamatan Cibiuk.

“Alhamdulillah, hari ini kami DPRD telah melakukan persetujuan bersama Gubernur Jawa Barat tentang Pembentukan daerah persiapan. Ini merupakan progres yang sangat membanggakan menuju peningkatan kesejahteraan rakyat yang berkeadilan,” kata Wakil Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat, Oleh Soleh kepada FOKUSJabar.id.

DPRD dan Gubernur jelas Oleh, selanjutnya akan mendorong keputusan bersama ini untuk segera disampaikan ke Presiden melalui Kemendagri, sebagai bukti bahwa Jabar membutuhkan akselerasi keterwujudan daerah pemekaran di tiga daerah tersebut.

“Kita juga akan konsolidasi dengan DPR RI khusnya daerah pemilihan (dapil) Jabar dan DPD dapil Jabar, bagaimana agar terbentuk satu frekuensi dan satu pemahaman bahwa pemekaran ini adalah kebutuhan Jabar,” ujar Oleh

Dia menambahkan, untuk memuluskan agenda pemekaran ini, bagaimanapun juga DPR RI, DPRD Provinsi Jabar, Gubernur Jabar, bupati dan DPRD kabupaten, harus meyakinkan kepada Presiden, Kemendagri dan Forkornas bahwa Jabar betul-betul sudah siap pemekaran.

Kemudian kata dia, dalam rangka kesiapan agenda pemekaran itu, maka  DPR RI, Gubernur, DPRD Provinsi dan DPRD kabupaten juga bupati, harus segera konsentrasi bagaimana  membantu wilayah-wilayah yang tertinggal khususnya yang akan melakukan pemekaran, untuk segera dilakukan supporting atau afirmasi terhadap anggaran pembangunan infrastruktur.

“Kami rasa langkah ini  harus segera dilakukan,” ucap oleh.

Berikutnya tambah Oleh, penting dilakukan sosialisasi kepada masyarakat, sehingga mereka siap ketika terjadi perubahan wilayah administratif.

BACA JUGA : Waspada PMK, DKPP Kota Bandung Periksa Hewan Ternak

“Kemudian konsolidasi. Utamanya harus disatukan seluruh sumber daya manusia (SDM) yang ada di wilayah pemekaran. Bagaimana agar SDM yang ada di daerah maupun di luar daerah untuk segera menyiapkan diri kembali ke kampung halaman, untuk membagun daerhnya sendiri,” kata Oleh.

Dia menjelaskan, sebetulnya bukan saja pemekaran di tingkat kabupaten yang dibutuhkan, tetapi menurut analisa studi kelayakan, bahwa Jabar semestinya dibagi ke dalam tiga wilayah. Yaitu Jabar Utara, Tengah dan Selatan. Hal itu dalam rangka akselereasi realisasi keadilan sosial bagi seluruh rakyat Jabar.

(Farhan) 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini