spot_img
Kamis 23 September 2021
spot_img
spot_img

Gubernur Jabar Siap Bantu Percepatan Sertifikasi Wartawan

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Audiensi pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Barat dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menghasilkan komitmen percepatan peningkatan kualitas dan kompetensi wartawan.

Audiensi dipimpin langsung Ketua PWI Jabar Hilman Hidayat yang hadir bersama jajaran Wakil Ketua Bidang dan Sekretaris Umum di Rumah Dinas Gedung Pakuan, Bandung, Selasa (14/9/2021).

Dalam pertemuan tersebut Ridwan Kamil mengatakan dalam satu setengah tahun pihaknya menangani pandemi Covid-19 telah banyak indikator perbaikan yang menggembirakan seperti Bed Occupancy Rate (BOR) rumah sakit yang kini turun ke angka 9,3 persen.

“Saya melihat orang Jabar melek informasi, segala dibaca. Melihat itu saya berkepentingan membuat ekosistem informasi yang kondusif,” kata Gubernur yang akrab disapa Emil tersebut.

Menurutnya, kondisi ini ditopang kualitas pemberitaan dan kompetensi wartawan yang baik. Emil, sebagai Ketua Dewan Penasehat PWI Jabar, berkepentingan mendorong terciptanya kondisi ini.

“Target saya bisa membantu percepatan program sertifikasi wartawan di Jawa Barat,” kata dia.

BACA JUGA: Zalnando Siap Hadapi Bali United 

Emil menilai komitmen ini penting lahir karena ketika makin banyak wartawan tersertifikasi maka di sisi lain pihaknya bisa menekan rasio berita hoaks yang tinggi.

“Sisi lain ini juga meningkatkan literasi warga Jawa Barat dan meningkatkan kompetensi jurnalistik menjadi satu hal lain yang penting,’ Emil menambahkan.

Pada PWI Jabar, pihaknya meminta agar bisa turut membantu menghadirkan pemberitaan yang inspiratif, menyejukan dan ringan di masa pandemi Covid-19. PWI juga diminta meningkatkan optimisme warga terkait terciptanya herd immunity.

“Saya meminta media memotivasi soal vaksinasi. Berita menggembirakan penting karena hasil kajian 60 persen warga terkena mental health,’ kata dia.

Ketua PWI Jabar Hilman Hidayat mengapreasi komitmen Gubernur Ridwan Kamil soal kompetensi wartawan dan perang melawan berita hoaks. Di sisi kompetensi, dari 1200 anggota PWI, saat ini baru 600 anggota yang mengantongi sertifikat.

“Kami gembira ada komitmen dari Pak Gubernur terkait peningkatan kompetensi ini,” kata Hilman.

Menurutnya, PWI berkepentingan untuk memerangi hoaks dan membantu pemerintah provinsi mengirim pesan pada masyarakat terkait kebijakan dan pencapaian positif. “Melawan hoaks harus ada berita yang benar. Berita yang benar lahir dari jurnalis yang memiliki kompetensi,” kata dia.

(Antika/Ageng)

Artikel Lainnya

spot_img