Sabtu 19 September 2020

Ibadah Umroh Kini Bebas PPN 1 Persen

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Ibadah umrah kini tidak dikenakan PPN 1 persen. Hal itu menyusul terbitnya Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No 92/PMK.03/2020 tentang Kriteria dan/atau Rincian Jasa Keagamaan yang Tidak Dikenai Pajak Pertambahan Nilai.

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kementerian Agama RI Nizar mengapresiasi terbitnya PMK tersebut. Penyelenggaraan umrah kini bebas PPN 1 persen kecuali untuk kunjungan selain Makkah dan Madina.

Kemenag ikut mengusulkan pembebasan pajak ini. Pada 18 Juli 2019 lalu pihaknya bersurat ke Dirjen Pajak tentang Penetapan Penyelenggaraan Umrah sebagai jasa perjalanan ibadah. Surat itu menjelaskan bahwa umrah termasuk pada perjalanan ibadah (keagamaan) dan bukan perjalanan wisata.

“Sehingga  jamaah yang melaksanakan ibadah umrah maupun PPIU yang menyelenggarakan harusnya tidak dikenakan pajak,” kata Nizar melalui rilisnya, Senin (27/7/2020). 

Hal itu, kata Nizar, didasarkan pada Pasal 4A ayat (3) UU 42/2009 tentang Perubahan Ketiga atas UU No 8 tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah. Pasal tersebut mengatur pengecualian atas pengenaan PPN, dan salah satunya adalah kelompok jasa di bidang agama.

BACA JUGA: Bekal Jitu Ibadah Haji

“Pasal 1 UU 8 tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah juga mendefinisikan umrah sebagai kegiatan ibadah berupa berkunjung ke Baitullah di luar musim haji dengan niat melaksanakan umrah yang dilanjutkan dengan melakukan tawaf, sai, dan tahallul,” kata dia.  

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim mengatakan, Kemenag juga ikut aktif mengawal penyusunan PMK tersebut. Menurut dia, Direktorat Bina Umrah dan Haji Khusus beberapa kali diundang Ditjen Pajak dalam pembahasan PMK, mulai proses pembahasan awal hingga finalisasi draft.

“Proses ini berjalan secara sinergis dalam rangka pelayanan dan perlindungan agar jemaah dapat tenang melaksanakan ibadah tanpa berpikir pajaknya,” kata Nizar. 

Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 92/PMK.03/2020 diundangkan pada 23 Juli 2020. PMK ini mulai berlaku setelah 30 hari terhitung sejak tanggal diundangkan.

Pasal 3 PMK ini mengatur jasa tertentu dalam kelompok jasa keagamaan yang tidak dikenai Pajak Pertambahan Nilai meliputi: jasa pelayanan rumah ibadah, jasa pemberian khotbah atau dakwah, jasa penyelenggaraan kegiatan keagamaan, dan jasa lain di bidang keagamaan. 

Jasa lain di bidang keagamaan yang dimaksud yaitu jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah keagamaan oleh pemerintah dan jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah keagamaan oleh biro perjalanan wisata. 

Untuk penyelenggaraan perjalanan ibadah keagamaan oleh pemerintah meliputi jasa penyelenggaraan ibadah haji reguler, serta jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah umrah, ke Makkah dan Madinah.

Sedangkan jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah keagamaan oleh biro perjalanan wisata, meliputi,

Jasa penyelenggaraan ibadah Haji Khusus dan/atau penyelenggaraan perjalanan ibadah umrah ke Kota Makkah dan Kota Madinah

  1. Jasa penyelenggaraan perjalanan ibadan ke Kota Yerusalem dan/atau Kota Sinai kepada peserta perjalanan yang beragama Kristen
  2. Jasa penyelenggaran perjalanan ibadah ke Vatikan dan/atau Kota Lourdes kepada peserta perjalanan yang beragama Katolik
  3. Jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah ke Kota Uttar Pradesh dan/atau Kota Haryana kepada peserta perjalanan yang beragama Hindu
  4. Jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah ke Kota Bodh Gaya dan/atau Kota Bangkok kepada peserta perjalanan yang beragama Buddha
  5. Jasa penyelenggaraan perjalanan ibadah ke Kota Qufu kepada peserta perjalanan yang beragama Khonghucu.

(Asep/Olin)

 

Berita Lainnya

Artikel Lainnya

Selandia Baru Resmi Hadapi Resesi

SELANDIABARU,FOKUSJabar.id: Perekonomian di Selandia Baru memasuki resesi setelah nilai...

Realme 7i akan Debut di Indonesia, Intip Spesifikasinya

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Realme 7i resmi meilih pasar indonesa menjadi negara peluncuran perdananya secara global, Senin (14/9/2020). Realme akan memperkenalkan Realme 7i bersamaan dengan peluncuran Realme 7...

Stok Darah di PMI Kota Bandung Menurun Drastis

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Stok darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Bandung terus mengalami penurunan di masa pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung enam bulan. Meski demikian,...

Pembelajaran Tatap Muka dilakukan SMAN 1 Banjar

BANJAR,FOKUSJabar.id: SMA di Kota Banjar memulai sekolah dengan pembelajaran tatap muka, Senin (14/9/2020). Setelah beberapa bulan kemarin sekolah menggunakan sistem daring atau pembelajaran jarak...

Tekan Covid-19, 5 Ruas Jalan di Kota Bandung Ditutup Mulai Besok

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Untuk menekan penyebaran Covid-19, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung bakal menutup lima ruas jalan mulai Jumat (18/9/2020) besok. Penutupan akan dilakukan pada pukul 09.00...

Saham Tokyo Naik 0,62 Persen

TOKYO,FOKUSJabar.id: Saham-saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada perdagangan Senin (14/9/2020) pagi. Kondisi tersebut memperpanjang tren kenaikan akhir pekan lalu karena ekspektasi kelanjutan kebijakan ekonomi pemerintah...

Jokowi: Ketimpangan Tes Covid-19 Antardaerah Harus Diperkecil

JAKARTA,FOKUSJabar.id: Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingatkan kepada seluruh jajarannya untuk segera memperkecil ketimpangan jumlah tes Corona Virus Disease (Covid-19) antardaerah. "Terkait testing, ini minggu yang lalu...