Minggu 20 September 2020

1000 Pegawai Pensiun Tiap Tahun, Kota Bandung Kekurangan PNS

BANDUNG, FOKUSJabar.id: Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung melepas 151 Aparatur Sipil Negara (ASN) yang memasuki usia purnabakti. Jumlah tersebut belum termasuk 70 orang yang masih menyelesaikan administrasi dan bersiap untuk pensiun.

“Hari ini kita adakan pelepasan dan penyerahan kepada para pensiun yang ada di Kota Bandung. Ada sekitar 151 orang dan 70 orang masih melengkapi administrasi. Ini baru pertama kali dilakukan di Kota Bandung,” ucap Wali Kota Bandung Oded M Danial di Pendopo Jalan Dalem Kaum Kota Bandung Jawa Barat, Senin (2/3/2020).

Oded menyatakan, pelepasan dan penyerahan Surat Keputusan (SK) pensiun ini merupakan bentuk penghormatan dan penghargaan Pemkot Bandung atas dedikasi para ASN. Mereka telah bertugas puluhan tahun di Kota Bandung.

“Ini merupakan bentuk penghargaan mereka menjelang purnatugas. Mudah-mudahan mereka merasa dihargai sebagai ASN yang pernah mengabdi,”ucap Oded.

Tahun ini, setidaknya ada 1.023 orang ASN yang akan pensiun di Kota Bandung. Rata-rata dalam lima tahun ke depan, ada 900-1000 orang ASN yang akan pensiun setiap tahunnya. Sehingga, sampai tahun 2025, Kota Bandung akan kehilangan tak kurang dari 7.000 ASN.

Selain itu, jumlah rekrutmen CPNS tidak sebanding dengan jumlah ASN yang pensiun. Pada tahun 2018, ada 780 orang ASN yang terjaring melalui seleksi terpusat, ditambah 202 orang dari formasi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Sedangkan penerimaan CPNS tahun 2019 berjumlah 868 orang.

“Memang bukan hanya di Kota Bandung, saya ngobrol dengan teman-teman di daerah lain mereka juga mengalami persoalan yang sama. Angka angkatan yang pensiun dengan yang masuk tidak seimbang. Tapi ini merupakan kebijakan pemerintah pusat, kita harus mentaatinya,”katanya.

Guna menyiasati hal tersebut, Oded memperbolehkan jajaran Badan Kepegawaian, Pendidikan, dan Pelatihan (BKPP) Kota Bandung untuk menerima mutasi ASN dari kota lain. Namun dengan catatan, ASN tersebut harus melewati tahap seleksi dan penilaan yang baik.

“Kita ada upaya, saya minta ke Pak Kaban (kepala badan) ketika ada yang pindah ke Kota Bandung itu kita terima, dengan catatan ada assessment,”ucapnya.

Sementara itu, Kepala BKPP Kota Bandung Yayan A. Brillyana mengungkapkan, saat ini ada 200 orang ASN yang tengah melakukan proses mutasi ke Kota Bandung. BKPP pun sedang menyeleksinya secara ketat. Hal itu karena ada Peraturan Kepala (Perka) Badan Kepegawaian Negara Nomor 5 Tahun 2019 tentang Tata Cara Pelaksanaan Mutasi yang membatasi proses tersebut.

“Karena minat ASN banyak ke Kota Bandung, dalam sebulan kira-kira ada 50 permohonan mutasi, ada Perka BKN Nomor 5 Tahun 2019. Di dalam aturan tersebut dibatasi untuk masuk ke wilayah tertentu karena akan mengurangi jumlah PNS di tempat lain,” ucap Yayan.

(Yusuf Mugni/Bam’s)

Berita Lainnya

Artikel Lainnya

Kadis Pertanian Pangandaran Angkat Bicara Soal Pemanggilan Bawaslu

PANGANDARAN,FOKUSJabar.id: Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Pangandaran, Jabar, Sutriaman angkat...

Ditinggal Salat Jumat Rumah di Ciamis Hangus Terbakar

CIAMIS,FOKUSJabar.id: Rumah milik warga di Desa Raksabaya Kecamatan Cimaragas Kabupaten Ciamis terbakar, Jumat (18/9/2020). Kebarakan terjadi ketika ketika rumah ditinggalkan oleh pemiliknya Salat Jumat.  "Kejadian bermula...

iPad Air Terbaru Resmi Dikenalkan, ini Spesifikasinya

BANDUNG,FOKUSJabar.id: iPad Air resmi diumumkan dalam acara virtual menandai tahun ke-10 sejak iPad Apple pertama dikirimkan, Rabu (16/9/2020). "Tahun ini menjadi tahun-nya iPad. Awal tahun...

Bus Kemenhan Tabrak Pembatas di KM3 Tol Jagorawi

JAKARTA,FOKUSJabar.id: Bus jemputan pegawai Kementerian Pertahanan (kemenhan) menabrak pembatas jalan. di KM3 Tol Jagorawi, Jakarta Timur, Senin (14/9/2020) siang. Kejadian itu melibatkan empat kendaraan, yaitu...

Kayu Kuning Berkhasiat Sembuhkan Berbagai Penyakit

CIAMIS,FOKUSJabar.id: Kayu Kuning (Cuani) dipercaya banyak khasiatnya untuk membantu menyembuhkan berbagai macam penyakit. Demikian dikatakan pedagang Kayu Kuning, Abun. Menurut dia, tumbuhan ini sulit didapat...

Jokowi: Ketimpangan Tes Covid-19 Antardaerah Harus Diperkecil

JAKARTA,FOKUSJabar.id: Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingatkan kepada seluruh jajarannya untuk segera memperkecil ketimpangan jumlah tes Corona Virus Disease (Covid-19) antardaerah. "Terkait testing, ini minggu yang lalu...

Spesifikasi Samsung Galaxy Watch 3 Lengkap

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Samsung galaxy watch 3 telah resmi dirilis. Smartwatch ini diklaim 15 persen lebih ringan, 14 persen lebih tipis, 8 persen lebih kecil jika...