Selasa 22 September 2020

Pemdaprov dan BI Jaga Inflasi di Jawa Barat

BANDUNG, FOKUSJabar.id: Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat siap membantu Bank Indonesia (BI) menekan inflasi dalam kondisi wajar. Demikian diungkapkan Sekretaris Daerah Jawa Barat, Iwa Karniwa, pascamenggelar pertemuan dengan perwakilan BI di Gedung Sate, Kamis (23/5/2019).

Menurut Iwa Karniwa, ada berbagai upaya yang bakal dilakukan Pemdaprov Jawa Barat dengan BI soal laju inflasi. Salah satunya adalah meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Jawa Barat dengan berbagai alternatif, yang berujung pada melambungnya kesejahteraan masyarakat, dan menurunnya kemiskinan, pengangguran serta kesenjangan sosial.

“ Termasuk juga literasi keuangan yang perlu kita tingkatkan ke masyarakat, di mana ada beberapa masyarakat Jawa Barat, yang mohon maaf, literasi keuangan yang masih relatif kecil,” ucap Iwa Karniwa.

Sebagai koordinator model inflasi di Jawa Barat, Iwa Karniwa bakal berupaya meningkatkan literasi keuangan masyarakat. Literasi keuangan sendiri bertujuan agar masyarakat sadar pada akses keuangan. Contohnya, menyimpan uang di bank, baik itu syariah maupun konvensional.

“ Jika menabung di bank, nantinya bank intermediasi untuk yang membutuhkan dana. ‘Kan itu akan lebih berputar uangnya, sehingga meningkatkan kapasitas ekonomi,’ katanya.

Selain meningkatkan literasi keuangan, fokus Iwa Karniwa juga tertuju pada sistem pembayaran non tunai. Hal itu bertujuaan supaya BI mencetak uang sesuai dengan kebutuhan. Pun demikian dengan ketersediaan barang harus disesuaikan dengan tingkat kebutuhan masyarakat.

“ Karena ‘kan yang paling cocok itu cetak uang juga sesuai dengan kebutuhan, barang juga sesuai kebutuhan. Maka pertumbuhan ekonomi meningkat dan inflasi terjaga,” ucapnya.

Kepala Grup Advisory Ekonomi Kantor Perwakilan BI Jawa Barat, Pribadi Santoso, menjelaskan bahwa Pemdaprov Jawa Barat mempunyai peran krusial dalam mengendalikan inflasi. Salah satu caranya dengan pengoptimalan sumber-sumber pendapatan untuk menyambungkan produsen dan konsumen, sehingga harga kebutuhan pokok stabil dan dapat dikendalikan.

Terkait literasi keuangan, Pribadi Santoso mengatakan bahwa pihaknya akan menggelar rapat internal dan membangun kerjasama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengenai sistem pembayaran.

(Bam’s)

Artikel Lainnya

MOG Indonesia Sosialisasikan Protokol Kesehatan Covid-19

BANJAR,FOKUSJabar.id: Pemerintahan Provinsi (Pemprov) Jabar kerahkan komunitas otomotif Mercedes...

MOG Indonesia Sosialisasikan Protokol Kesehatan Covid-19

BANJAR,FOKUSJabar.id: Pemerintahan Provinsi (Pemprov) Jabar kerahkan komunitas otomotif Mercedes Benz Owner Grup (MOG) Indonesia untuk ikut membantu mencegah dan memutus mata rantai penyebaran virus...

Dalam 5 hari, Pasien Positif Corona di Kota Banjar Tembus 8 orang

BANJAR,FOKUSJabar.id: Sebanyak 8 orang terkonfirmasi positif Covid-19 di Kota Banjar dalam 5 hari terakhir, Sabtu (19/9/2020). Dalam kurun waktu tersebut setiap harinya terus ada...

Kasus Korupsi Pengadaan Tanah, KPK Panggil 9 Pegawai Bank

JAKARTA,FOKUSJabar.id: Plt Juru Bicara (Jubir) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Ali Fikri mengatakan, pihaknya memanggil sembilan pegawai bank sebagai saksi dalam penyidikan kasus korupsi pengadaan...

Kadis Pertanian Pangandaran Angkat Bicara Soal Pemanggilan Bawaslu

PANGANDARAN,FOKUSJabar.id: Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Pangandaran, Jabar, Sutriaman angkat bicara soal simbol postingan akun instagram yang diduga merupakan pelanggaran netralitas Aparatur Sipil Negara (ASN)...

Di Ciamis, 1 Hari 6 Orang Terkonfirmasi Positif Covid-19

CIAMIS,FOKUSJabar.id: Kasus positif Covid-19 di kabupaten Ciamis terus meningkat, hari ini Senin (21/9/2020) dalam satu hari ada enam orang yang terkonfirmasi positif Covid-19. Juru Bicara...

7 Manfaat Lidah Mertua untuk Kesehatan

BANDUNG,FOKUSJabar.id: Lidah Mertua (Sansevieria) marga tanamah  hias yang cukup populer sebagai penghias bagian dalam rumah. Tanaman ini dapat tumbuh dalam kondisi sedikit air dan...