spot_img
Sabtu 1 Oktober 2022
spot_img
More

    Ditemukan Kuburan Massal Terbaru di Ukraina, Berisi 400 Mayat

    UKRAINA,FOKUSJabar.id: Sebuah kuburan massal berisi sekitar 400 mayat ditemukan Di kota Izyum, Ukraiana. Izyum sendiri pernah jadi basis logistik dan benteng pertahanan Rusia.

    Di kuburan massal Izyum, mayat yang ditemukan terkubur memiliki banyak bekas siksaan.

    Presiden Ukraina Volodymy Zelenskyy pada Jumat (16/9/2022), menuduh Rusia telah melakukan kejahatan perang.

    “Hingga hari ini, ada 450 orang tewas, terkubur (di wilayah Kharkiv timur laut). Tetapi ada yang lain, penguburan terpisah dari banyak orang. Orang-orang yang (mati) disiksa,” kata Presiden Zelenskyy.

    Presiden Ukraina menuduh Rusia melakukan kejatahan perang. Bukti dari tuduhan itu, kata Zelenskyy, semuanya berada di kuburan massal tersebut. Penyelidikan masih dilakukan dan Ukraina berharap ada keterlibatan pihak internasional untuk mengurai masalah.

    BACA JUGA: Ratu Elizabeth Bakal Disemayamkan di Westminster Hall

    Petugas penyelidik masih terus melakukan penggalian di kuburan massal yang ditemukan. Para wartawan yang hadir dalam proses itu, menggambarkan lokasi kuburan massal penuh dengan kesuraman.

    Para pekerja menggali di tengah hujan dan kabut, mengangkat satu per satu mayat dari tanah berpasir di hutan pinus dekat Izyum.

    Melansir Al Jazeera, komisaris hak asasi manusia Ukraina, Dmytro Lubinets mengatakan ada tanda penyiksaan seperti seorang pria ditemukan dengan tangan terikat.

    Gubernur regional Kharkiv, Oleh Synehubov, mengklaim 99 persen mayat yang digali memiliki tanda-tanda kematian yang kejam. Dia mengatakan ada kemungkinan lebih dari 1.000 warga Ukraina yang disiksa dan dibunuh di wilayah-wilayah yang dibebaskan dari pendudukan Rusia.

    Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, akan melakukan penyelidikan tentang temuan tersebut. Jika temuan itu dikonfirmasi, maka akan menjadi temuan kuburan massal terbesar di Eropa sejak perang Balkan tahun 1990an.

    Lebih dari 400 kuburan terungkap berada di dekat pemakaman Pishchanske, kota Izyum yang baru saja dibebaskan Ukraina dari pendudukan Rusia. Dalam penggalian yang sementara masih dilakukan, ratusan mayat orang dewasa dan anak-anak ditemukan di kuburan tersebut.

    Kantor hak asasi manusia PBB, OHCHR, pada Jumat mengatakan bahwa tim penyelidik sudah berada di Ukraina untuk mencari tahu tentang temuan kuburan massal tersebut. Melansir laman resmi PBB, tim akan memastikan apakah mereka yang dikubur adalah tentara atau warga sipil.

    Selain itu, OHCHR juga ingin memastikan apakah para korban itu meninggal dalam serangan atau dikarenakan sebab-sebab alami, kata juru bicara OHCHR Liz Throssell.

    Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih, John Kirby, memberikan komentarnya tentang temuan kuburan massal terbaru di kota Izyum tersebut. Dia mengatakan temuan itu adalah hal yang mengerikan.

    Presiden Prancis Emmanuel Macron juga mengeluarkan komentar tentang apa yang terjadi di Izyum.

    “Saya mengutuk dengan keras kekejaman yang dilakukan di Izyum, Ukraina, di bawah pendudukan Rusia,” kata Macron, seperti dilansir IDN.

    Dia pun meminta orang-orang yang terlibat dalam kekejaman itu diseret ke pengadilan untuk diadili.

    (Agung)

    Berita Terbaru

    spot_img